Horison

Horison

Selasa, 10 April 2012

Apa aja ada di Shenzhen

Ni tulisan muncul gara-gara di kantor ada yang ribut aja soalnya mau jalan-jalan ke Hong Kong termasuk bonus ke Shenzhen. Mengingat mereka pikir saya yang berkompeten di bidang per- Hong Kong- an, jadinya mereka nanya-nanya saya 4 W dan 1 H perihal Hong Kong dan sekitarnya. Jujur saja n gak nyombong saya sendiri sudah ke Hong Kong 6 kali sehingga sudah ingat di luar kepala apa aja yang ada di Hong Kong he he he he. Pas mereka ribut-ribut soal Hong Kong dan Shenzhen saya jadi ingat pengalaman saya ke Shenzhen via Hong Kong naik MTR. Shenzhen sendiri terletak di provinsi Guangdong atau sebelah utara dan berbatasan langsung dengan Hong Kong. Untuk selanjutnya biar singkat maka Hong Kong kita sebut HK dan Shenzhen kita sebut SZ.
Ke SZ sendiri dari Lantau Island memakan waktu kurang lebih 2 jam lah dengan MTR dan berhenti langsung di perbatasan dengan RRC. Kok perbatasan? Kan HK bagian RRC, itu bener pren tapi HK tu kan daerah khusus sehingga untuk masuk ke HK dari cina ttp perlu VISA/Permitt khusus ini berlaku juga kalau kita masuk ke SZ via HK kita perlu visa.Nah tuh kereta berenti langsung di perbatasan dan gedung buat pengurusan visa. Pengurusan visa sih bisa dilakukan di Indonesia tapi ini saya langsung mengajukan disana dan langsung di proses dengan lama kl 30 menit. Berlainan dengan HK yang serba teratur dan ostosmastis ni di SZ pemeriksaan dll masih manual dan pindah-pindah ruangan seru juga nie ngurus visa kayak gini, tapi kendala utama adalah kendala bahasa, tu polisi perbatasan dan imigrasi pake nya bahasa tarzan kalo komunikasi.
Singkat kata saya memasuki SZ ternyata melewati garis perbatasan HK - SZ perbedaan langsung terlihat semula teratur jadi agak berantakan selain itu kamar mandinya, jangan ditanya di HK bersih dan tidak bau disini walaupun bersih karena fasilitas pemerintah tapi baunya ampun. Satu lagi peringatan kalo ke China jangan ke WC Umum kalo tidak tidak tidak terpaksa. Kalo mau buktikan coba aja sendiri. Dari perbatasan jalan 5 menit langsung masuk ke kota SZ karena tujuan kesana buat belanja maka saya langsung masuk mall yang katanya menjual segalanya. Masuk mall yang besar itu langsung disambut para pedagang menawarkan brosur-brosur, setelah menjelajah sebentar, memang ni mall sagala aya (segala ada) mulai dari jam berbagai jenis sampe pasmina. Pokoknya lengkap abis. Mulai dari Rolex sampai crocs, semua bisa dibeli mulai dari partai kecil sampe kelas kontainer. Dan harganya bisa ditawar bahkan sd 1/4 harga penawaran yang penting kuat malu dan pantang menyerah.
Makanya saat teman saya nanya di SZ ada apa aja saya jawab maunya apa? jam? baju? batu-batuan mulia? mesin motor? HP? semaunya tersedia d satu mall yang namanya saya lupa dan untuk menjelajahnya ya paling gak butuh 2 hari lah. Saya bilang ke mereka kalo kesana niat belanja mending bawa koper kosong aja buat isi barang-barang soalnya pemandangan yang saya liat banyak warga HK dan para ekspat dari berbagai negara membawa koper-koper kosong ukuran besar sliwar-sliwer di stasiun kereta ternyata mereka belanja. Nah tujuan saya kesana emang juga belanja buat di jual lagi ke temen-temen kantor, maklum saya berjiwa pedagang. Mumpung murah nie akhirnya sekalian beli oleh-oleh dan barang dagangan mulai dari tas-tas manik-manik, penjepit dasi, dasi, ikat rambut logam, pasmina, dll dst sampe tas ransel saya penuh dengan total pengeluaran Rp. 1 Jutaan. Btw mata uang yang digunakan yakni Renminbi, walaupun ada sih pedagang-pedagang tertentu mau menerima HKD. Pokoknya surga belanja deh, tetapi barangnya gak ada yang merk kalaupun ada ya barang kw gitu deh, kalo mo beli oleh-oleh emg cocok disini tapi jangan banyak-banyak ntar ke custom di Indonesia he he he he
Berdasar pengalaman tadi makanya saya berani cerita ketemen-temen saya kalo disana tuh sagala aya, mau cari apa aja ada deh. KW 1, 2, 3 dst dsb tinggal sebut merk, bentuk langsung deh ada. Cuma disana harus ati2 banyak copet dan harus pinter n gigih nawar. Itu sekelumit cerita soal SZ, sayang saya gak sempet tinggal lama buat jelajah SZ katanya disana ada Window Of The World alias miniatur negara-negara lain. Tetapi yang terkenal ya itu pusat perdagangannya itu.

Sebelum saya tutup mau cerita aja nih tuh belanjaan saya yang nilainya Rp. 1 Juta di Surabaya setelah di jual sana sini hasil keuntungan bersihnya Rp. 1.5 Juta  alias laba 150% he he he he he. So kalo ke SZ belanja sebanyaknya untuk dijual kembali..............................................

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar